Hadist tentang masalah kebajikan


Dari An-Nawas bin Sim’an -radhiyallahuanhu- bahwa Nabi -shalallahualaihi wa sallam bersabda, “Kebajikan itu adalah budi pekerti yang baik, dan dosa itu adalah segala sesuatu yang menggelisahkan perasaanmu dan yang engkau tidak suka bila dilihat orang lain”. Diriwayatkan Muslim.

Dan dari Wabishah bin Ma’bad -radhiyallahuanhu-, dia berkata, Aku datang kepada Rasulullah -shalallahualaihi wa sallam-, beliau bersabda, “Apakah engkau datang untuk bertanya tentang kebajikan?”. Aku berkata, “Ya”. Beliau bersabda, “Bertanyalah kepada hatimu! Kebajikan adalah apa-apa yang membuat jiwa dan hati tenang, sedangkan dosa adalah apa-apa yang membuat jiwa gelisah dan menimbulkan keraguan dalam hati, meskipun orang-orang senantiasa membenarkanmu”. Hadits hasan, telah diriwayatkan kepada kami dari Musnad Imam Ahmad bin Hambal dan Musnad Imam Ad-Darimi, dengan sanad yang hasan.

Penjelasan Hadist :

Al-Birru (kebajikan) merupakan sebuah kata yang sangat global, yang mencakup perkara-perkara batin yang terdapat di dalam hati, maupun perkara-perkara zhahir, yang dilakukan oleh lisan dan anggota tubuh. Bukanlah suatu kebajikan menghadapkan wajahmu… [QS. Al-Baqarah: 177]. Menunjukkan dengan jelas hal tersebut (yakni; perkara-perkara batin yang terdapat di dalam hati, maupun perkara-perkara zhahir, yang dilakukan oleh lisan dan anggota tubuh). Karena awal ayat ini mencakup perkara-perkara batin yang terdapat di dalam hati, dan akhirnya mencakup perkara-perkara zhahir, yang dilakukan oleh lisan dan anggota tubuh. Dan terkadang kata “Al-Birr” digunakan secara khusus dalam kata “birrul walidain” (berbakti/berbuat baik kepada orang tua).

Maksud dari Sabdanya “…dan dosa itu adalah segala sesuatu yang menggelisahkan perasaanmu dan yang engkau tidak suka bila dilihat orang lain”. Di antara perbuatan dosa, ada yang sangat jelas (bahwa itu perbuatan yang terlarang dan berdosa). Dan di antara perbuatan dosa, ada yang membuat hati gelisah dan membuat jiwa resah. Dan pelakunya tidak suka jika ada orang lain melihatnya atau mengetahuinya, karena perbuatan itu termasuk perbuatan yang memalukan jika dilakukan. Sehingga, pelakunya selalu merasa khawatir (jika perbuatannya diketahui) dari pembicaraan orang-orang.Dan yang dimaksud dengan Al-Itsmu (dosa) dalam hadits ini adalah mencakup semua jenis maksiat, yang jelas maupun yang samar (syubhat). Bahkan terkadang dikaitkan pula dengan Al-’Udwaan (permusuhan).

Maksud dari Sabdanya di awal hadits Wabishah “Bertanyalah kepada hatimu!”.Dan di akhirnya “…meskipun orang-orang senantiasa membenarkanmu”, menunjukkan bahwa segala sesuatu yang padanya terdapat syubhat atau hal yang meragukan yang membuat hati tidak tenang, jalan keluar agar kita selamat dari hal itu adalah dengan cara meninggalkannya, walaupun banyak orang menganggapnya boleh.Adalah bahwa orang beriman yang takut dan bertakwa kepada Allah, maka ia tidak akan memberanikan diri untuk melakukan sesuatu yang membuat hatinya tidak tenang. Terlebih lagi jika fatwa (pembenaran) tersebut berasal dari orang yang tidak memiliki ilmu (agama). Namun, terkadang pula berasal dari orang yang berilmu, akan tetapi fatwanya (pembenarannya) tersebut tidak berdasarkan pada dalil sama sekali. Adapun jika fatwanya berdasarkan pada dalil dari Al-Qur’an dan As-Sunnah, maka tidak ada jalan lain kecuali mengikuti fatawa dan pembenaran tersebut. Dan (satu hal yang perlu diperhatikan di sini, bahwa) fatwa/ pembenaran hati tidaklah berlaku untuk orang-orang yang buruk (banyak berbuat dosa) dan ahli maksiat. Karena banyak (sekali) di antara mereka yang jelas-jelas melakukan maksiat secara terang-terangan, dan mereka tidak merasa malu sama sekali, kepada Allah maupun kepada makhluk-Nya. Orang-orang seperti ini, jelas-jelas telah melakukan keharaman yang jelas, maka melakukan hal-hal yang syubhat, mereka jauh lebih hebat lagi (lebih terang-terangan lagi).

Disadur dari Terjemah Kitab Fat-hul Qawiyyil Matin fi Syarhil Arba’in wa Tatimmatul Khamsin,Syaikh ‘Abdul-Muhsin bin Hamd Al-’Abbad Al-Badr

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s