Kode Lemak Babi di produk makanan kita…Waspadalah!!!


Bismillahirahmanirrahim

Assalamualaikum wr wb.                      

“Hai manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa yang terdapat di bumi dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaithan; karena sesungguhnya syaithan adalah musuh yang nyata bagimu.” (QS. Al Baqarah:168)

Haramnya suatu makanan atau suatu rezeki itu bisa disebabkan oleh karena dzatnya memang  hukumnya haram spt babi, ada juga yg haramnya itu disebabkan oleh cara pengolahannya atau pun cara mendapatkannya yg memang haram, seperti menyembelih hewan tanpa mengucapkan bismillahirrahmanirrahim (disebutkan nama Allah swt) atau pun memperolehnya dgn cara menipu.

Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan bagimu bangkai, darah, daging babi dan binatang yang (ketika disembelih) disebut (nama) selain Allah. Tetapi barang siapa dalam keadaan terpaksa (memakannya) sedang ia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka tidak ada dosa baginya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS Albaqarah : 173)

Babi adalah hewan yg sangat jelas haram nya, segala sesuatu darinya, baik ketika hewan itu hidup maupun sudah mati, hukumnya adalah haram. Kenapa islam begitu concern di dalam masalah makanan yg kita makan, ada beberapa alasan mengenai itu, pertama, makanan yg diharamkan biasanya mengandung banyak mudharat bagi tubuh kita, kedua, makanan yg masuk ke dalam perut kita tidak saja berpengaruh secara fisik melainkan juga akan mempengaruhi perilaku,ketiga, makanan haram akan berpengaruh kepada ruh ibadah kita, oleh karena itu orang yg sering memakan makanan haram hatinya gelap dan akan lebih mudah tergoda syetan. Keempat, manusia yg memakan harta atau makanan haram ibadahnya tidak akan diterima oleh Allah swt.

Di tahun 2010 lalu, ane mendapat email dari seorang teman tentang kulit babi yg dijadikan sepatu, dan sepatu  itu sudah beredar luas di masyarakat. Menerima berita ini, kemudian ane sebarkan kepada teman-teman saya di kantor. Terdapat perdebatan di antara teman-teman kantor, ada yg bilang jelas sepatu itu hukumnya haram tetapi ada juga yg menyebutnya itu halal karena kulit babinya sudah di samak. Akhirnya ane bilang bahwa hukum setiap bangkai itu haram meskipun hukum asalnya hewan itu adalah halal, misalnya kulit hewan, kulitnya yg merupakan bagian dari bangkai hewan tersebut adalah haram, tetapi ada cara yg diajarkan Nabi Mulia saw agar kulit bangkai hewan itu bisa dimanfaatkan yaitu dgn cara di samak, selama hukum asal hewan itu adalah halal. dikecualikan adalah kulit babi, karena hukum asal babi itu adalah haram maka kulitnya tidak bisa di “halalkan” dgn cara di samak.Walahualam.

Ane ada tips untuk kita dapat melatih kepekaan bathin mengenai makanan haram atau halal. Di zaman sekarang ini terkadang kita sering merasa bingung untuk memilih makanan halal, karena hampir di seluruh lapisan pedagang,baik yg kecil sampai dgn yg besar, tidak memperdulikan lagi halal atau haram produk yg dijual, yg penting dpt untung besar. Tips nya begini, setiap kita mau memakan sesuatu cobalah berkomunikasi dgn Allah swt dlm hati, mohonlah petunjuk Nya apakah makanan yg akan kita makan ini halal atau haram, begitupun ketika akan memilih/membeli makanan di restauran. Insyaallah, akan ada petunjuk yg di dapat dan tentu saja harus ada keberanian untuk meninggalkan makanan itu (jgn memakannya). Ini ane lakukan setiap ane mau makan, walaupun itu olahan orang rumah (istri). Semakin sering dilatih maka semakin peka pula bathin kita.

Berikut ini ane sampaikan mengenai kode makanan (positif mengandung lemak babi) yg terdapat di dalam produk-produk makanan, terutama yg berasal dari perusahaan multinasional ( ane copas dari pcboxsearch.com). Semoga mampu menggugah kita untuk lebih berhati-hati dlm memilih produk makanan bagi keluarga kita.

Assalamu’alaikum
Oleh Dr.M. Anjad Khan

Salah seorang rekan saya bernama Shaikh Sahib, bekerja sebagai pegawai di Badan Pengawasan Obat & Makanan (POM) di Pegal, Perancis. Tugasnya,mencatat semua merk barang, makanan & obat-obatan
Produk apapun yang akan disajikan suatu perusahaan ke pasaran,bahan-bahan produk tesebut harus terlebih dulu mendapat ijin dari BPOM Prancis dan Shaikh Sahib bekerja di bagian QC. Tak heran jika ia
mengetahui berbagai macam bahan makanan yang dipasarkan. Banyak dari bahan-bahan tersebut
dituliskan dengan istilah ilmiah, namun ada juga beberapa yang dituliskan dalam bentuk matematis seperti E-904, E-141. Awalnya, saat Shaikh Sahib menemukan bentuk matematis, dia penasaran lalu menanyakan kode matematis tersebut kepada orang Prancis yang berwenang dalam bidang itu. Orang Prancis menjawab, Kerjakan saja tugasmu, dan jangan banyak tanya …! Jawaban itu, semakin menimbulkan kecurigaan Sahib, lalu ia pun mulai mencari tahu kode matematis dalam dokumen yang ada.

Ternyata, apa yang dia temukan cukup mengagetkan kaum muslimin dunia. Hampir di seluruh negara bagian barat, termasuk Eropa pilihan utama untuk daging adalah daging babi. Peternakan babi sangat banyak terdapat di negara- negara tersebut. Di Perancis sendiri jumlah peternakan babi mencapai lebih dari 42.000 unit. Jumlah kandungan lemak dalam tubuh babi sangat tinggi dibandingkan dengan hewan lainnya. Namun, orang Eropa & Amerika berusaha menghindari lemak-lemak itu. Yang menjadi pertanyaan dikemanakan lemak-lemak babi tersebut ? Babi-babi dipotong di rumah jagal yang diawasi BPOM, tapi yang bikin pusing POM adalah membuang lemak yang sudah dipisahkan dari daging babi.

Dahulu sekitar 60 tahun lalu, lemak-lemak babi itu dibakar. Kini mereka pun berpikir untuk memanfaatkan lemak-lemak tersebut.. Sebagai awal ujicobanya, mereka membuat sabun dengan bahan lemak babi, dan ternyata berhasil. Lemak-lemak itu diproses secara kimiawi, dikemas rapi dan dipasarkan. Negara di Eropa memberlakukan aturan yang mewajibkan bahan setiap produk makanan, obat-obatan harus dicantumkan pada kemasan. Karena itu, bahan dari lemak babi dicantumkan dengan nama Pig Fat (lemak babi) pada kemasan produknya. Agar mudah dipasarkan, penulisan lemak babi dalam kemasan diganti dengan lemak hewan. Ketika produsen ditanya pihak berwenang dari negara Islam,maka dijawab lemak tersebut adalah lemak sapi & domba. Meskipun begitu lemak-lemak itu haram bagi muslim, karena penyembelihannya tidak sesuai syariat Islam.Label baru itu dilarang keras masuk negara Islam, akibatnya produsen menghadapi masalah keuangan sangat serius, karena 75% penghasilan mereka diperoleh dengan menjual produk ke negara Islam,  mengingat laba yang dicapai bisa mencapai miliaran dollar.
Akhirnya, mereka membuat kodifikasi bahasa yang hanya dimengerti BPOM,sementara orang lain tak ada yang tahu. Kode diawali dengan E ? CODES,E-INGREDIENTS, ini terdapat dalam produk perusahaan mutinasional, antara lain : pasta gigi, pemen karet, cokelat, gula2, biskuit, makanan kaleng, buah2an kaleng, dan beberapa multivitamin serta masih banyak lagi jenis makanan & obat2an lainnya.
Karena itu, saya mohon kepada sesama muslim dimana pun, untuk memeriksa secara seksama bahan2 produk yang akan kita konsumsi dan mencocokannya dengan daftar kode E-CODES, berikut ini karena produk dengan kode-kode di bawah ini, positif mengandung lemak babi :

E100, E110, E120, E-140, E141, E153, E210, E213, E214, E216, E234,
E252,E270, E280, E325, E326, E327, E337, E422, E430, E431, E432,
E433, E434, E435, E436, E440, E470, E471, E472, E473, E474, E475,
E476, E477, E478, E481, E482,E483, E491, E492, E493, E494, E495,
E542, E570, E572, E631, E635, E904.

Adalah tanggungjawab kita bersama untuk mengikuti syari’at Islam dan juga memberitahukan informasi ini kepada sesama muslim lainnya. Semoga manfaat,
M. Anjad Khan
Medical Research Institute United States
************ ****
Kalo mo hang out di Starbucks or Coffebean, pikir2 ulang deh
… karena, ternyata semua minuman mengandung elmusifier yang berasal
dari babi. Kalo membeli makanan kita juga gampang mengetahui halal or
haram, caranya dg melihat ada tidaknya kode E ? trus tiga digit angka
dibelakangnya,dan itu artinya bahan2 berasal dari lemak babi…
************ ****
Dear all …
Jika memang emulsifier yang dipake starbuck adalah kode E471 (tidak ada embel2 lain, misal : lecithin de sojaatau soy lecithin), maka saya yakni bahwa “origin”nya adalah pork or varken (babi) Sebenarnya tak hanya E471 tapi juga E472, para keluarga muslim Groningen the Netherlands & ikatan kel muslim Eropa memperingatkan kami utk mengecek content / ingredient emulsifier ini pd setiap produk makanan
yg akan dibeli. Kami pun sempat kaget, karena emulsifier juga digunakan pada roti tawar. Karena itu, kami sarankan kpd kel muslim utk pilih roti tawar dg istilah biological bread (non-chemical additive), tentu saja resikonya harga lebih mahal (1/2 blok roti tawar jenis ini hampir 3 X harga roti tawar dg
emulsifier), yang pentingkan halal.
************ ********* *******
FYI ….
E471 biasa dikenal dg sebutan lecithin è originnya merupakan ekstrak dari tulang babi.
E472 (saya tak ingat nama dagangnya) è originnya adalah ekstrak tulang babi.Kedua additive ini merupakan senyawa turunan dr asam lemak (fatty acid). Biasanya kedua additive ini sangat sering ditemukan pada produk2 berikut : Produk makanan mengandung cokelat è roti, ice cream, biskuit, dll
Produk makanan yg perlu elmusifier è coklat bar, ice cream, or bulk,coffee cream, marshmallo, jelly, dsb.
Demikian sekilas info, semoga manfaat
Wallahu’alam bi shawab

 

 Semoga Allah swt membimbing kita untuk dapat menjauhi sesuatu yg haram, Waalaikumsalam wr wb.

Prabumulih, 5 Februari 2012

14 thoughts on “Kode Lemak Babi di produk makanan kita…Waspadalah!!!

  1. sebenarnya jika makanan itub haram, BPOM wajib mencantumkan label “haram” sebagaimana label “halal” pada produk halal.
    jangan2 BPOM juga terjebak ya….

  2. Jujur saja buat ane dgn kualitas negeri ini sekarang, ane ragu BPOM kita tahu perihal ini, masalahnya untuk negara arab yg jelas sangat ketat masih juga kena dibohongi…

  3. Assalamualaikum. Bismillahirahmanirrahim. Ane baru aja menemukan produk kopi yg di produksi di indonesia (spt yg tertera di bungkusnya), pagi tadi ane diberi kopi oleh kawan kerja, pas mau minum ane kebetulan baca-baca bungkusnya. Nama kopinya ada tulisan dan gambar luwak di bagian atas, Nama dagangnya ….(dgn warna hijau) yg di produksi oleh …. Dalam data komposisi yg tertera di bungkusnya terdapat emulsifier E-471 yg menurut tulisan dari DR. M. anjad Khan merupakan zat yg positif mengandung lemak babi. Walaupun di bungkusnya tertera label MUI (barangkali ini menandakan “halal”), tetap saja ane menyarankan untuk tetap berhati-hati atau berfikir seribu kali untuk mengkonsumsinya…Wassalam.

  4. tanks infonya,,untung dari dulu udah ogah minum kopi saSetan :), lebih suka ngeracik sendiri,,beli bubuk kapal api sama beli cream sendiri,,maknyus deh,,hehe,,

  5. Nah ada pendapat lain tuh, biar lebih jelas buat pembaca yg lebih mengetahui masalah kode E471 tolong dibabarkan di sini, biar gak jadi fitnah…(utk itu komen saudara ahmad, ane hapus beberapa kata yg mengarah kepada produk tertentu, karena sudah ada pendapat yg menyangkalnya) tks buat hoaxcapede atas infonya.

  6. Menurut disiplin ilmu saya di bidang kimia, aditif makanan yg disebutkan diatas tidak selalu positif mengandung babi, karena dalam produksi bisa di buat dengan lemak sintetis juga. Jadi janganlah menilai product E dengan berdasarkan Nomor nya saja karena konten nya bisa di buat dari sintetis (hasil laboratorium)

  7. makanya para pengusaha juga, khususnya di negara yg mayoritas penduduknya beragama islam harus mencantumkan data aditif nya secara jelas,tidak sekedar tulisan E471 saja tapi cantum kan jg mis. e471 (sintetis) atau secara jelas non lemak babi gitu, biar yg kurang ngerti masalah ini jadi tenang gak was-was…

  8. gua stuju ama ust. achmad, peran BPOM dan MUI dan LSM lain berkaitan dengan
    makanan haram wajib didepan dan segera bertindak adil, jujur dan tegas, MUI jangan hanya pasang label “HALAL” doank, tapi label “HARAM” juga harus berani memasangnya, tentu untuk konsumen nonMuslim kan gak masalah…? Bagaimana komentar pihak managemen white coffee ???.

  9. Utuk saudara tai kucing,pertama anda gak perlu kasihan dgn kita yg mempermasalahkan kehalalan suatu produk, karena dlm islam hal itu wajib dilakukan selama kondisinya masih blm jelas. kedua apakah MUI akan bereaksi jikalau hal ini tidak dipermasalahkan? jelas sekali sebelum ini banyak dipermasalahkan orang, di dlm bungkus kopi tsb (sebelum diganti) hanya tertulis e471 tanpa embel2 keterangan nabati/hewani. Bukankah ini menimbulkan kekhawatiran bagi org yg ingin mengamalkan ajaran islam secara baik.Sy sendiri sudah membaca fatwa MUI mengenai kehalalan e471 yg terkandung di dlm produk kopi tsb,tetapi sekali lagi itu adalah reaksi setelah masalah ini ramai dibicarakan.mestinya sedari awal sudah diatur penulisan kode bahan itu secara jelas.ketiga, fakta bahwa pemanfaatan “sisa” pengolahan babi di banyak negara eropa dan amerika,dilakukan penuh dgn “kerahasiaan” perlu dicermati oleh seluruh umat muslim di dunia.(Silahkan cari dan baca “informasi” yg diberikan oleh para saudara muslim kita di negara barat).tks.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s